10 Wisata religi Aceh yang wajib dikunjungi | Paket Wisata Religi Yogyakarta

Serambi mekah merupakan julukan Aceh, Siapa yang tidak mengenal Aceh. Ya, daerah yang penuh dengan religi islam di Indonesia. Namun, tahukah tempat apa saja yang wajib anda kunjungi di Aceh. Berikut merupakan “10 Wisata Religi di Aceh yang wajib dikunjungi

 

1. Masjid Agung Kota Meulaboh

masjid-agung-kota-meulaboh
Masjid yang terletak di pusat kota ini, tepatnya berada di Jalan Imam Bonjol, Meulaboh. Bangunan tersebut adalah salah satu obyek wisata religi Aceh yang populer.

Terkenal dengan keindahan arsitektur dan kubah menjulang berwarna terang. Jadi sayang untuk dilewatkan begitu saja jika anda sedang  berkunjung ke aceh namun tidak mengunjungi masjid agung kota meulaboh ini yang memiliki keindahan dan keunikan bangunan yang akan membuat anda terpanah akan keindahan masjid agung kota meulaboh ini.

 

2. Masjid Raya Baiturrahman

masjid-raya-baiturrahman
Salah satu masjid yang merupakan bangunan paling megah di Asia Tenggara adalah Masjid Raya Baiturrahman. Masjid yang terletak di pusat kota ini berhias ukiran nan indah. Selain itu halamannya pun amat luas. Udara yang sejuk akan menyelimuti anda ketika masuk ke dalam masjid. Bangunan megah ini merupakan saksi bisu sejarah Aceh dan kebanggaan masyarakat Aceh. Masjid Baiturrahman juga mempunyai menara yang menjulang tinggi dan membuatnya makin menarik minat wisatawan untuk berkunjung. Pembangunan masjid dilakukan pada tahun 1612 M (Kesultanan Iskandar Muda). Masjid yang memiliki panggilan sayang ‘Mesra Baiturrahman’ atau singkatan dari nama masjid tersebut, mempunyai 7 kubah. Dan pada salah satu sudut pekarangan masjid, anda dapat melihat prasasti yang mengabadikan riwayat kematian Jenderal Belanda J.H.R. Kohler disertai 400 pasukan.

3. Makam Sultan Iskandar Muda

makamsultaniskandarmuda
makam sultan Iskandar muda

Makam ini letaknya tepat di samping Museum Aceh. Sultan Iskandar Muda adalah seorang raja yang dikenal adil baik kepada keluarganya sendiri serta masyarakat. Raja yang memerintah sejak tahun 1607 sampai dengan 1636 ini makamnya sampai sekarang masih banyak dikunjungi para peziarah. Mereka yang datang bukan hanya untuk memanjatkan doa, akan tetapi juga ingin memberi penghormatan pada sultan yang terkenal adil tersebut.

Sutan Iskandar Muda berhasil membawa Aceh ke puncak kejayaan terutama saat banyak kapal-kapal dagang singgah dan Serambi Mekah menjadi pusat perniagaan dunia. Aceh berhasil menduduki satu dari lima kerajaan islam yang paling besar di dunia.

4. Areal Pemakaman Massal Daerah Ulee Lheue

pagar_bertuliskan_asmaul_husna_mengelilingi_komplek_kuburan_massal_ulee_lheue
Saat anda berkunjung ke Museum Tsunami, jangan lupa untuk singgah sejenak di Pemakaman Massal Ulee Lheue Banda Aceh. Ini merupakan salah satu pemakaman massal di mana korban-korban tsunami Aceh dimakamkan. Sebetulnya masih ada lokasi pemakaman massal yang lain. Seperti yang terdapat di Lampuuk.

Pemakaman Massal Lampuuk, sepintas hanya tampak seperti tanah lapang yang dipagari saja. Tapi jika anda perhatikan lagi dengan seksama, barulah kelihatan ada sebuah prasasti yang menerangkan tempat tersebut adalah pemakaman massal.

 

 

5. Kuburan Kerkhoff

Daya tarik Gili Trawangan untuk wisatawan asing adalah suasananya yang tidak sehiruk pikuk Kuta di Bali, keakraban dengan penduduk setempat, serta pasir pantainya yang putih.
Apabila anda ingin mengunjungi salah satu kuburan tertara yang paling luas di dunia, silakan datang ke Kuburan Kerkhoff yang ada di Aceh. Kuburan ini dirawat dengan baik oleh warga Aceh dan ada yang berbeda dengan bagian tengah makam. Ada makam yang terpisah dengan lainnya, itulah makam Meurah Pupok, putra Sultan Iskandar Muda yang dirajam ayahnya sendiri karena melakukan perbuatan zina. Meurah Pupok berzina dengan istri perwira muda yang tengah melatih angkatan perang Aceh di daerah Blang Peurade. Kembali ke makam para tentara Belanda.

Di sini ada sekitar 2.200 tentara yang dimakamkan termasuk 4 jenderal. Perang yang terjadi di Aceh merupakan pengalaman yang terpahit bahkan jika dibandingkan pengalaman Belanda tatkala perang napoleon. Kuburan tentara yang paling besar tentunya terdapat di Negeri Belanda. Perlu diketahui bahwa Belanda menyerang kesultanan Aceh dengan memakai meriam yang ditembakkan dari sebuah kapal perang bernama Citadel Van Antwerpen, dengan jumlah tentara kala itu mencapai 3.198 orang. Kuburan Kerkhoff tak hanya bukti nyata betapa gigih masyarakat Aceh berjuang melawan penjajah, namum juga bukti betapa adil Sultan Iskandar Muda pada masa memerintah.

 

6. Makam Syiah Kuala

Makam Syiah Kuala
Obyek wisata religi Aceh yang banyak dikunjungi pelancong selanjutnya bernama Makam Syiah Kuala. Letaknya jika ditempuh dari Pantai Alue Naga Banda Aceh, kurang lebih berjarak 30 meter. Tempat ini tak hanya menarik minat turis lokal, tetapi juga turis mancanegara. Mereka yang datang, tak sekedar rekreasi saja, tapi juga memanjatkan doa dan dzikir. Makam ini menggambarkan perjuangan dalam sejarah Aceh. Nah, jika anda lelah atau ingin shalat, persis di depan makan terdapat sebuah surau.

Untuk yang ingin memberi sedekah atau sumbangan, bisa dimasukkan saja ke dalam kotak amal. Aturan masuk area makam adalah wajib menggunakan pakaian yang sesuai dengan syariat islam dan dilarang merokok. Satu hal lagi yang menakjubkan, Makam Syiah Kuala sama sekali tidak rusak (sedikit kerusakan saja di beberapa sudut) tatkala tsunami Aceh menerjang, padahal jaraknya teramat dekat dengan pantai. Ketika mentari tenggelam, anda pun dapat menyaksikan keindahan sunset dari halaman makam.

 

 

7. Masjid Baiturrahim

masjid-baiturahim
Namanya Masjid Baiturrahim. Bangunan yang menjadi salah satu saksi bisu tsunami Aceh pada tahun 2004 silam, di mana bangunan ini masih tegak berdiri walau diterjang tsunami yang dahsyat. Ya, satu-satunya bangunan yang masih berdiri tegak di kawasan Ulee Lheue. Masjid yang pada awal berdirinya bernama Masjid Jamik Ulee Lheue ini adalah peninggalan dari Sultan Aceh pada abad ke-17. Masjid ini pernah dibakar Belanda tahun 1873 dan mempunyai arsitektur khususnya di bagian depannya yang bergaya Eropa. Ketika anda berkunjung kemari otomatis anda juga akan mengunjungi situs ziarah tsunami Aceh. Bagi yang ingin berkunjung, silakan datang ke Bundaran Ulee Lheue tepat di Kecamatan Meuraxa bagian kiri, menuju pelabuhan ferry. Mengenang tsunami 2004, terdapat ruang khusus yang memajang foto-foto tsunami Aceh.

8. Masjid Teuku Dianjong

masjid-di-anjongherju
Lurus dari Kuil Palani Andawer, menempuh perjalanan sekitar 10 menit, anda akan temukan sebuah bangunan masjid bersejarah bernama Masjid Teuku Di Anjong. Lokasinya di Gampong Peulanggahan, Kecamatan Kuta Raja. Masjid yang dibangun oleh Sayyid Abu Bakar bin Husein Bafaqih ini ada sejak abad ke-18. Perlu diketahui bahwa Sayyid Abu Bakar adalah saudagar yang berasal dari Arab dan merantau ke Aceh untuk berdagang, yang pada akhirnya juga turut menyebarkan ajaran islam di Serambi Mekah. Masjid ini tak mempunyai kubah, tetapi atapnya bertingkat-tingkat, mengingatkan pada arsitektur bangunan Jawa. Gelar karamah Teuku Chik Di Anjong kemudian diberikan kepadanya dan dijadikan pula sebagai nama masjid. Saat berkunjung ke masjid ini, tak hanya dapat pengalaman wisata religi akan tetapi juga wisata sejarah.

Di masjid tersebut dapat dijumpai pula prasasti mengenai riwayat pembangunan masjid, makam Sayyid Abu Bakar beserta keluarganya dan juga ulama Arab lain, tugu untuk mengenang tsunami, serta prasasti yang mengabadikan masyarakat Peulanggahan yang hilang saat tsunami, masjid tempat Teuku Umar “bersumpah” ketika melakukan penyamaran turut bersama tentara Belanda.

 

9. Masjid Baitul Musyahadah

masjid-baitul-musyahadah
Lokasi wisata religi Aceh selanjutnya adalah Masjid Baitul Musyahadah. Apa sajakah daya tarik obyek wisata tersebut? Yang pertama tentu karena keindahan arsitekturnya, yang kedua adalah keunikan kubahnya yang berbentuk replika topi khas Aceh yang bernama kupiah meukeutop. Jadi Masjid Baitul Musyahadah juga dikenal dengan nama Masjid Meukeutop. Kupiah meukeutop sendiri mempunyai filosofi yang sangat tinggi bagi warga Aceh dikarenakan warna warninya merupakan perlambang unsur agama islam, kepahlawanan, dan kerajaan. Untuk tingkatan kupiah sendiri, merupakan simbol hukum islam, reusam, adat istiadat, dan qanun. Selain kubah utama, kupiah meukeutop pun ada di atas gerbang masjid dan juga dekat mimbar.

Ornamen khas Aceh pun tampak di pintu besi sekeliling masjid dan dinding masjidnya. Awal mula pembangunan masjid yang merupakan swadaya masyarakat ini dilakukan tahun 1989. Rencana dan rancangan arsitektur dibuat oleh cendekiawan Aceh yang termasyur bernama Prof. Ali Hasjmi dengan nama awal Masjid Al-Ikhlas. Selanjutnya pada tahun 1993, masjid diganti nama menjadi Baitul Musyadah dan diresmikan secara langsung oleh gubernur Aceh kala itu didampingi KH. Zainuddin MZ. Masjid berbentuk segi 5, sebagai simbol rukun islam yang berjumlah 5 dan harus dilaksanakan. Untuk pemilihan kupiah meukeutop didasari keinginan mengabadikan semangat juang Teuku Umar. Alamat obyek wisata ini : Jalan Teuku Umar, Setui. Seberang Suyuza Mall.

10. Kuil Palani Andawer

kuil-hindu-palani-andawer
Wisata religi Aceh selanjutnya adalah Kuil Palani Andawer. Aceh tak hanya terkenal dengan bangunan masjid nan megah dan indah akan tetapi juga terdapat bangunan tempat ibadah non muslim yang layak dan terjaga. Kuil yang mempunyai nama lengkap Maha Kumbha Abhisegam Palani Andawer ini berdiri sejak 1934 dan merupakan satu-satunya kuil hindu yang terdapat di Serambi Mekah. Kuil Palani Andawer menampung tak kurang dari 600 pemeluk hindu yang berasal dari Aceh Besar dan juga Banda Aceh. Ketika diterjang tsunami pada 2004 silam, bangunan kuil hancur. Akan tetapi Kuil Palani Andawer dibangun kembali pada April 2012, menggunakan dana dari Kemenag Provinsi dan BRR, selain itu ditambah dana sumbangan dari para pemeluk hindu sendiri.

Penjaga kuil yang disebut dengan Aire bernama Radha Krisna. Ia adalah orang yang ramah dan dengan senang hati akan menjelaskan segala hal yang ingin diketahui pengunjung tentang kuil tersebut. Radha Krisna merupakan keturunan hindu tamil yang sudah lama menetap di Aceh. Jika ketika datang, anda tak berjumpa dengannya, dapat menemui secara langsung di kediaman Radha Krisna yang berada di ruko depan kuil. Ketika anda memasuki dalam kuil, anda dapat jumpai 6 buah arca yang langsung didatangkan dari India. Bagian sisi kiri dan kanan ada relief kisah Dewa Murugan, selain itu anda dapat jumpai altar burung merak dan arca Ganesha. Untuk menemukan kuil berbentuk unik ini tidaklah sulit karena letaknya tepat di tepi jalan Desa Keudah yang menuju ke Desa Peulanggahan.

 

Itulah “10 Wisata Religi di Aceh yang wajib dikunjungi” tulisan ini tidak sepenuhnya benar, karena hanya menurut saya pribadi.

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *